Terkait Penanganan Covid-19, Fraksi PDI Perjuangan Sarankan Gubsu Lakukan Evaluasi

Selasa, 16 Juni 2020 | 12.37 WIB

Bagikan:
Medan, Setara Post
Anggota Pansus Covid-19 dari Fraksi PDI Perjuangan menilai Pemprovsu lebih mengutamakan Bantuan Sosial, Ketimbang melakukan upaya pencegahan dan penanggulangan Covid-19, selain itu juga banyak ditemukan penyimpangan pada saat penyaluran bantuan sosial baik secara kualitas dan kuantitas.

Hal itu disampaikan oleh Anggota Pansus dari Fraksi PDI Perjuangan Poaradda Nababan seusai memberikan laporan kerja Pansus dalam Rapat bersama antara Fraksi PDI Perjuangan DPRD Sumut dan Pengurus DPD PDI Perjuangan Sumut dalam rangka koordinasi yang dilaksanakan di Gedung DPRD Sumut Pada Senin (15/6/2020).

"Iya tadi kita berikan laporan dalam Rapat Koordinasi yang bahwa Pemprovsu tidak fokus dalam menangani Pandemi Sehingga banyak sekali masalah yang timbul, kita menemukan ada beberapa Rumah Sakit rujukan Pasien Covid-19 mangalami kekurangan obat dan hal tersebut diperparah dengan adanya Dokter, Perawat dan Tenaga Medis Pedukung lain mengalami pemecatan sepihak " Ungkap Poaradda

Selain itu menurut Poaradda koordinasi antara Pemprovsu dan Pemerintah kabupaten/Kota dalam menanggulangi Covid-19 sering tidak sinkron dan tumpang tindih, hal itu disebabkan karena belum adanya regulasi yang dibuat oleh pemprovsu yang bersifat mengikat dalam penanganan Covid-19 yang menjadi acuan kerja bersama,

"Terjadi tumpang tindih antara Pemerintah Pusat, Provinsi, Kabupaten/kota dan Desa terkait penyaluran Bantuan Tunai Langsung (BLT) dalam penanganan Covid-19" Imbuhnya.

Untuk itu Poaradda menghimbau agar refocusing Tahap Kedua  jangan terburu buru dilakukan atau bahkan stop dulu, sebelum refocusing tahap 1  dan bantuan sosialnya sampai ke masyarakat.

"Sebab masih banyak Kabupaten Kota yang belum menyalurkannya ke masyarakat " Ungkapnya

Dalam penanganan Covid-19 menurut Poaradda seharusnya ada 3 (tiga) langkah yang harus dilaksanakan agar tidak kacau balau yakni  Pertama :Dari Sisi Kebijakan Pemprovsu baik Regulasi, Anggaran, Transparan dan Akuntabilitas. Kedua : Penanganan Bencana agar tidak terjadi problem pada dampak ekonomi yang terjadi saat ini. Ketiga : Mekanisme belanja tidak langsung.

" Keempat : Penanganan kesehatan adalah paling utama, sedangkan pemberian bantuan JPS diharapkan penanganan kedua" Jelas Poaradda "Akan tetapi kita lihat mekanisme tersebut tidak Jalan dilapangan" Tegasnya.

Untuk itu dari hasil temuan dan analisa dilapangan semuanya sudah kita laporkan kepada Pimpinan Fraksi dan Pimpinan DPD PDI Perjuangan Provinsi Sumatera Utara agar Fraksi bisa menentukan Sikap Selanjutnya,

"Semua Kita Laporkan termasuk hal-hal yang sensitif, agar Fraksi bisa menela'ah dan membuat keputusan selanjutnya dan kita berharap Fraksi sebagai perpanjangan tangan Partai memapu mengambil keputusan yang sesuai dengan kehendak Masyarakat" Pungkas Poaradda.

Senada dengan itu Ketua Fraksi PDI Perjuangan DPRD Sumut Mangapul Purba menyampaikan bahwa dengan banyaknya temuan-temuan dilapangan maka Fraksi PDI Perjuangan berharap Gubsu melakukan evaluasi mendasar dan memperbaiki kinerjanya dalam menagani Covid-19,

"Kita berharap Gubsu melakukan evaluasi kepada jajarannya agar penanganan Covid-19 di Sumut berjalan efektif" Ungkap Mangapul.

Ketika ditanya soaln langkah selanjutnya Mangapul menyampaikan, akan masih ada Rapat lanjutan untuk menentukan Sikap Fraksi selanjutnya,

"Tunggu saja, kita masih ada Rapat selanjutnya sebelum dibawa ke Paripurna DPRD Sumut" Ujarnya mengakhiri.

Seperti diketahui hari ini DPD PDI Perjuangan laksanakan Rapat Koordinasi dengan Fraksi PDI Perjuangan DPRD Provinsi Sumut dalam rangka Bagian Program, konsultasi dan koordinasi antara Fraksi dan DPD Partai.

Hadir dalam Rapat tersebut Ketua Fraksi PDI Perjuangan DPRD Sumut Mangapul Purba, Sekretaris Ust Syahrul Ependi Siregar beserta Para Anggota Fraksi Lainnya sedangkan DPD PDI Perjuangan Sumut Hadir dalam Kesempatan Tersebut Sekretaris DPD PDI Perjuangan Sumut Soetarto, Para Wakil Ketua seperti Aswan Jaya, Sarma Hutajulu, Dame Hanna Yusnita L. Tobing, Meinarty Rehulina Bangun,  Brilian Moktar, dan Wakil Sekretaris Ahmad Bima Nusa, ST, MT. (Rel)
Bagikan:
KOMENTAR